Oleh: ummuali | 26/04/2011

Kehamilan Yang Dinanti

Pengarang : Ibunye Ali

Sudah dua minggu, tamu gue belum datang-datang juga. Jadi dag-dig-dug nih. Biasanya baru 3 hari tamu gue telat, gue udah nggak sabaran langsung test urine. Record nih, sampai hari gini gue belum test. Record juga telatnya sampai 2 minggu. Test…Nggak…Test…Nggak. Aduuh, bingung nih!

Di tahun ke 5 pernikahan, kehadiran anak jadi penting banget bagi gue. Dari segi umur, belum dead line sih. Tapi, dari usia pernikahan, rada telat kalau gue belum juga punya anak. Udah 5 tahun. Sedangkan gue nikah waktu umur gue 25 tahun, suami gue 28 tahun. Kita emang pengen nikah muda. Biar kalau anak-anak udah gede, gue belum tua-tua amat. Itu juga kalau umur gue panjang. Lagian, ngapain juga ditunda, we both feel ready.

Rencananya juga, gue pengen punya 4 atau 5 anak gitu. Suami sih terserah aja. Bukannya nggak mau ikut program KB pemerintah, tapi seru aja rasanya ngebayangin punya anak banyak. Kaya Ibu gue, anaknya enam. Tapi, bagaimana mau punya 4 atau 5 anak, satu aja sampai sekarang belum punya.

“Hey…kok bengong?” Sapa sohibku, yang tiba-tiba muncul di kantorku. Lamunankupun buyar.

“Eh…ngagetin aja!” Jawabku.

“Daripada bengong, jalan-jalan yuk, sekalian makan siang?” Ajaknya.

“Boleh juga.” Jawabku, puncuk dicinta, jadi bisa curhat nih.

Delia, dia sohib gue. Kita sudah sohiban sejak SMA. Banyak kesamaan antara gue sama dia. Sama-sama cantik. Sama-sama hobi jalan-jalan. Sama-sama sudah menikah. Sama-sama punya Suami ganteng. Bedanya, dia udah punya anak 3, sedangkan gue belum ada satupun. Dia suka ngehibur gue. Katanya, dia rela kok anak-anaknya dianggep anak sendiri sama gue. Dibiayain hidup sama pendidikannya juga boleh. Yang pertama gue setuju, yang kedua enggak banget. Enak emak sama bapaknya dong. Tapi, tetap aja, gue pengen punya anak sendiri. yang lahir dari rahim gue sendiri.

“Yuk, berangkat?” Ajakku setelah selesai membereskan beberapa surat.

*****

            Usai memesan makanan di sebuah restaurant yang cukup ramai. Iyalah, siang-siang begini, emang waktunya orang-orang pada makan siang.

“Del, tau nggak?”

“Enggak!”

“Makanya, mau gue kasih tahu. Dengerin dulu. Udah 2 minggu nih, gue telat datang bulan.”

“Bagus tuh, kenapa bingung?”

“Gue belum periksa. Masih takut, takut negative lagi!”

“Periksa donk, biar nggak bingung lagi. Paling enggak elo jadi tau, kan udah 2 minggu telat, kalau positive emang harapan elo, kalau negative, ya siap-siap aja, barangkali elo udah menepouse!”

“Sialan! Loe kira gue udah jompo apa! Gue serius nih, bukannya ngasih support positive.”

“Oke, Oke, sorry, saran gue sih, lu  test aja, Va. Kalau dah ketauan hasilnya, lu kan jadi tau apa yang musti lu kerjain. Daripada ditunda-tunda lu jadi nggak konsen gitu. Iya khan?”

*****

Pagi-pagi, suami gue belum bangun. Gue ke kamar mandi, bawa test pack. Iya nih, gue mau test dulu. Katanya waktu yang paling bagus untuk test urine, pagi-pagi abis bangun tidur.     Setelah test dilakukan…

1 menit.

2 menit.

3 menit.

“Tok, tok, tok…” Terdengar suara ketukan di pintu kamar mandi. Aduh! Ngagetin aja. Ngapain sih diketok-ketok.

“Yang, masih lama? Aku juga mau pake nih kamar mandinya. Dah nggak tahan” Teriak Suamiku.

Heran banget sih, kan kamar mandi ada 2. Walau ini kamar mandi kesayangan, lagi emergency gitu, cari kek yang kosong. Ganggu aja.

“Masih, pake yang lain aja!” Jawabku. Nggak tahu apa, gue lagi ngelakuin misi paling penting dalam hidup gue.

Dah waktunya di liat nih. Mudah-mudahan ada 2 strip. Perlahan-lahan gue balik test pack itu. Gue lihat dengan dada berdebar. OMG, cuma 1 strip. Negative, Lagi? Gue langsung lemas.

*****

            “Aduuuh, pagi yang cerah, tapi ada wanita cantik melamun.” Sapa Suamiku.

Aku diam. Lagi males ngomong. Males ngapa-ngapain!

“Kok, diem aja? Pagi-pagi gini, enaknya baca Koran sambil minum teh!” Katanya lagi.

Pagi-pagi gini tuh harusnya gue sibuk ngurusin anak. Mandiin, makein baju, siap-siap nganter sekolah kaya orang-orang lain.

“Lagi males ngomong?” Tanya suamiku.

Aku diam tidak menjawab.

“Lagi sakit gigi?” Tanyanya lagi.

Aku tetep tidak menjawab.

“Hmm…lagi dateng bulan?” Tanya Suamiku hati-hati.

Ku gelengkan kelapa.

“Alhamdulillah…biasanya kalo lagi dateng bulan kamu kaya’ gitu.”  Katanya.

“Tapi, ngomong-ngomong, udah lama juga kamu nggak dateng bulan? Jangan-jangan kamu lagi hamil.” Lanjutnya lagi.

Gue keluarin test pack yang dari tadi pagi masih gue pegang. Gue kasih ke suami gue. Terus, gue nangis.

“Sudah, sudah, this isn’t the end of the world right?” Kata suami sambil meluk gue.

Ya, bukan the end of the world tapi the end of my world, kalau tiap bulan begini.

*****

            Sebenarnya pagi ini gue  males banget  ketemu orang. Males pergi ke kantor. Tapi, anak-anak murid gue sebentar lagi mau lomba bakat. Gue harus ada untuk memberi mereka semangat. Walau tanpa anak, hidup gue nggak sepi-sepi amat sebenarnya. Keponakan-keponakan gue banyak. Dan gue mengelola sebuah Taman Kanak-Kanak milik Orang Tua.

Memasuki area sekolah, gue liat salah seorang wali murid yang  udah lama nggak keliatan batang hidungnya. Padahal dia yang paling getol nyambangin ruangan gue untuk sekedar basa-basi.

“Mama Icha, Apa kabar?” Sapaku ramah.

“Alhamdulillah baik, Bu Eva.” Jawabnya tak kalah ramah.

“Kayanya sudah lama nggak keliatan ke sekolah?” Tanyaku

“Iya Bu, saya lagi mabok. Sudah sebulan nggak bisa kemana-mana.” Jawabnya.

“Ooo, Mama Icha lagi ‘isi’?” Tanyaku

“Iya Bu, udah 2 bulan-an.” Jawabnya lagi.

“Selamat yaa…” Ucapku tulus.

“Makasih Bu. Saya permisi dulu Bu, mau periksa kandungan.” Pamitnya. Setelah cipika-cipiki kamipun berpisah.

Akupun bergegas menuju ke kantor. Tuh, kan, dari tadi juga emang gue males ke kantor. Males ketemu orang. Pas ketemu orang, beritanya bikin gue makin menderita. Kenapa sih, orang gampang banget punya anak.

Tiba di kantor, gue lihat Bu Indri, yang bertugas sebagai Tata Usaha telah duduk manis di tempatnya.

“Assalamu’alikum, Bu Eva.” Sapanya.

“Wa’alaikumsalam.” Jawabku, kemudian masuk ke dalam dan duduk di kursi sebelah Bu Indri.

“Oia, Bu, tadi Mama Rio telepon, dia titip pesan, katanya Ibu mau nggak barengan jenguk Mama Nabila.” Kata Bu Indri.

“Memang Mama Nabila kenapa?” Tanyaku.

“Kan, kemarin baru saja melahirkan.”

“Astaghfirullah, saya lupa. Hmm…bilang saja, saya hari ini tidak bisa, silahkan kalau Ibu-ibu yang lain mau menjenguk terlebih dahulu.” Jawabku sambil beranjak masuk ke dalam, menuju ruang pribadiku.

Ukh…sebel, sebel, sebel.

*****

“Va, diajak Reuni nih, Sabtu besok. Ikutan yuk?” Ajak Delia.

“Males ah, nggak punya buntut, nggak ada yang dipamerin.” Jawabku. Dari dulu, setiap datang reuni, pasti yang ditanyain temen-temen, gue udah punya anak apa belum.

“Reuni kali ini lain Va. Justru peraturannya nggak boleh bawa anak.”

“Ooo, gitu! Tapi, gue tetep males ah.”

“Va, jangan gitu dong, kapan gue bisa pergi reunian tanpa diganggu anak-anak kaya sekarang? Kalo elo nggak ikut, bisa-bisa suami gue nggak ngasih izin pergi nih, ayo dong Va, ikut ya?” Rayu Delia.

*****

            Pergilah kita berdua ke acara reunian yang diadakan seorang teman di rumahnya yang terbilang besar. Gile! Enak banget jadi artis, baru ikut sinetron stripping sekali aja, bisa punya rumah gede kaya gini.

Sehabis berkeliling melihat-lihat keadaan, tiba-tiba datang seseorang menyapa.

“Delia! Eva!”

Kita berdua menoleh ke sumber suara. Wanita cantik, dengan balutan gaun berwarna merah maroon yang ketat membungkus tubuhnya. Menghampiri kami.

“Ririn!” Sapa kami kompak.

Setelah bertukar kabar. Bercerita kisah-kisah lucu semasa SMA. Bertukar informasi tentang teman-teman yang masih melajang, tiba-tiba, Delia bertanya, “ Anak loe berapa Rin?”

“Gue belum punya anak.” Jawab Ririn.

“Sama dong, gue juga belum punya anak.” Jawabku girang ada temen sependeritaan.

“Emang, loe nikah udah berapa tahun, Rin?” Gantian gue yang nanya.

“Tiga tahun.”

“Belum dikasih, atau sengaja ditunda?” Tanyaku lagi.

“Hmm…nggak pengen aja.” Jawabnya mengagetkan kami berdua.

Nggak pengen! Baru kali ini gue dengar langsung orang nggak pengen punya anak. Ternyata di negeri gue ini, ada juga yang nggak pengen punya anak. Gue kenal lagi sama orangnya. Kalo orang bule khan emang banyak yang nggak pengen punya anak.

“Kok, nggak pengen Rin? Kenapa?” Tanyaku penasaran.

“Gue nggak tahan sama anak kecil. Ngebayangin ada anak yang terus-terusan buntutin gue sambil nangis-nangis pasti bikin gue stress. Belum lagi, gue harus hamil, kayanya enggak deh!’

“Terus, Suami loe, oke-oke aja loe nggak mau punya anak.”

“Justru, karena kita seide, makanya kita berdua menikah. Dari dulu khan banyak yang mau nikah ama gue, tapi cuma dia doang yang seide sama gue untuk nggak punya keturunan.”

Gue pikir, gue sama Ririn senasib. Gue sampai dying pengen punya anak, dia malah nggak pengen. Dunia…dunia.

*****

            Di beranda rumah suatu sore. Suami gue pulang cepat. Kita berdua sedang menikmati teh hangat. Rumput, setelah sesorean disiram hujan, seger banget baunya. Hmm…seandainya ada anak, mungkin ia akan merengek-rengek diperbolehkan mandi hujan tadi sore. Dan saat ini, mungkin gue lagi mandiin pake air hangat.

“Bang, kita kok belum dikasih anak ya? Udah 5 tahun kita nikah.”

“Sabar, emang belum waktunya dikasih.”

“Abang nggak merasa kesepian?”

“Khan ada kamu. Bagaimana Abang merasa kesepian? Lagian, Abang nikahin kamu tujuannya khan bukan untuk punya anak.”

“Jadi, Abang sebenarnya nggak pengen punya anak?”

“Abang pengen punya anak, karena itu yang bikin kamu bisa bahagia. Buat Abang sendiri, ada atau tidaknya anak nggak masalah.”

Aku terdiam memikirkan kata-katanya. Hmm…

“Kita ke dokter yuk? Periksa apa kita berdua subur?”

“Terserah kamu aja, kalau kamu merasa siap, kita bisa pergi kapanpun kamu mau.”

*****

Setelah perbincangan tadi malam, gue konsultasi sama Delia tentang dokter kandungan yang terbaik, secara dia udah pengalaman. Abang dan gue pergi ke dokter kandungan yang direkomendasiin ama Delia.

Di ruangan tunggu yang serba putih, berjejer ibu-ibu hamil dengan perut yang membesar. Ya iyalah, namanya juga hamil pasti perutnya yang besar masak kakinya. Itu sih sakit beri-beri! Gue jadi nggak Pede, kayanya yang perutnya kecil gue doang.

Nomor antrian gue 25. Ampun deh! Ngetop amat ni dokter. Padahal gue udah daftar pagi banget. Gue liat kiri kanan, mencari tempat duduk. Di situ bumil, disana bumil. Masak perempuan sebanyak ini, yang nggak hamil gue doang. Akhirnya, gue memutuskan duduk di sebelah perempuan muda yang kelihatan langsing. Nah, ini dia yang gue cari, perempuan yang nggak hamil.

“Mba, mau ke dokter kandungan juga?” Tanyaku basa-basi kepada perempuan di sebelahku.

“Iya.” Jawabnya sambil tersenyum.

“Mau konsultasi atau periksa kandungan?” Tanyaku mau tahu.

“Saya mau KB. Soalnya anak saya sudah 3, terus, masih kecil-kecil.” Jawabnya lagi.

Gubrak! Masih imut begitu, anaknya udah 3. Aduh, jadi ilfil nih mau ngobrol. Aku pun pamit, mencari tempat yang lebih sepi. Gue mau mempersiapkan mental.

“Ibu Eva Winata?”

“…”

“Ibu EVA WINATA?”

“Iya Suster, saya!” Aku pun bergegas masuk ke dalam ruang dokter dengan hati yang kebat-kebit.

*****

            Itungannya dah sebulan nih, gue ama Suami konsultasi ke dokter kandungan. Gue dikasih obat untuk nyuburin kandungan, terus dikasih jadwal untuk melakukan pembuahan. Awalnya Suami gue nggak setuju, masalah jadwal-jadwalan. Tapi ngeliat muka gue yang melas, dia akhirnya setuju.

Sekarang, gue mau ke dokter lagi. Karena udah terapi belum ada hasil, organ reproduksi gue mau diperiksa. Salah satunya saluran telur gue. Katanya kalau ada sumbatan di saluran telur gue, otomatis gue emang nggak bisa hamil. Waduh!

Pokoknya gue udah pasrah deh, diperiksa apa aja gue mau. Yang penting gue punya anak. Setelah selesai menjalani pemeriksaan, akupun disarankan datang keesokkan hari, untuk konsultasi lanjutan berkenaan dengan hasil pemeriksaan gue.

Keluar dari ruang dokter, aku menabrak seseorang.

“Ririn!”

“Eh, Eva”

“Kok, kamu ada di sini?”

“Iya, Va, gue hamil dah sebulan.” Jawab Ririn tidak bersemangat.

“Gue nggak tahu nih, mau ngomong apa. Semoga semua baik-baik aja ya. Yuk, Rin, gue duluan …” Aduh, gue jadi ngiri nih ama Ririn.

*****

Gue sama suami dateng lagi berdua untuk ambil hasil pemeriksaan gue. Pas nama gue dipanggil, gue buru-buru masuk. Udah nggak sabar nih, pengen tahu hasilnya.

Gue dikasih liat hasil rontgen. Hasilnya…

Nggak adil!  Gue yang kepengen banget punya anak ternyata nggak bisa, sementara, Ririn yang enggak pengen…Now she’s going to have one. Nggak adil! Nggak adil! Gue lari sambil nangis.

Bruk!!! Gue nabrak orang.

Terus gue bangun, pas melek mata, ternyata gue udah di lantai terkapar. Alhamdulillah, ternyata hanya mimpi. Kata orang-orang, kalau kita mimpi sesuatu, maka dalam kehidupan nyata yang terjadi adalah kebalikannya. Asyiiik…mudah-mudahan…mudah-mudahan.

Aku beringsut ke ruang keluarga, kulihat lelaki tercintaku sedang termenung memegang sebuah kertas. Hmm…jangan-jangan kertas PHK, kok suamiku terlihat lesu begitu. Akupun beranjak mendekat. Mencoba melihat kertas itu.

Hah!!! Tertera nama suami gue. Tertulis, INFERTILE. God, ternyata ini arti mimpinya. Gubrak! Sori gue jatuh pingsan.

…..


Responses

  1. Masya Allah… ini persis jalan hidup saya.
    Aku pun masih ga tahu apa yg mesti saya lakukan dalam kondisi ini.

    • Assalamu’alaikum…salam ukhuwah ukhti, bismillah semoga Allah lapangkah hati ukhti…afwan ya ukhti hanya ingin berbagi, pernikahan adalah sebuah komitmen, komitmen untuk menerima pasangan ‘apa adanya’ sesuai takdir-Nya…tetap mencintai walau pasangan sudah keriput, tetap mencintai ketika pasangan terkikis kecantikkannya digerus usia, tetap mencintai ketika pasangan menjadi semakin gendut dll, dll, for me that’s commitment.

  2. klo yg terjadi sebaliknya gmn mba? biasanya suami lgsg pengen cari istri kedua… klo cewe ga bole ya cari suami kedua? huahahaha

    • Biasanya…mudah2an ada yang nggak biasa…iya nih poliandri dilarang

  3. Belum ada tulisan baru lagi di th 2012 ini ?
    Ditunggu cerpen-cerpen yang baru….

    • Assalamu’alaikum, terimakasih kepada semua ukhtifillah yang setia berkunjung ke blog saya ini. Saya juga sudah rindu menulis. Subhanallah, ada beberapa kesibukan yang membuat saya “agak sulit” berdiam sejenak di depan komputer. Semoga secepatnya….jazakalillah


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: